Wednesday, November 25, 2015

Personal Opinion #4: Hari Guru Nasional: Tulisan Respons Buat Merayakan Hari Guru Ini.

Gue mau coba komen ah. Tadi pagi ketika bangun dan sedang bermanja-manja ria dengan kasur kesayangan sambil mencoba stalking-stalking cantik linimasa, TL ternyata penuh dengan orang yang mencerca, mengucapkan selamat, memertanyakan, bahkan ada beberapa meminta menghapuskan perayaan hari guru nasional yang sepertinya jatuh pada hari ini (Bener kan hari ini? Sorry gue ga pernah inget begituan soalnya). Nah tulisan gue yang akan gue bikin pendek ini, cuma menjadi respons dari penuhnya TL dengan ucapan-ucapan itu. Tapi gue akan fokus pada sebagian saja. Jadi kalo emang misalnya kalian suka, atau ga suka sama pendapat gue, silakan dicomment ya. Tapi comment dengan kata-kata yang berbobot dan sopan ah. Biar dipublish dan dikit tenar gitu. CMIIW, ayo meluncur.
Gue bukan tipe orang yang senang dengan perayaan. Jujur aja, ulang tahun gue sendiri pun kadang gue lupakan, sampe biasanya orang rumah mulai malak traktiran sebulan sebelum ulang tahun, yang baru bikin gue inget dengan adanya ulang tahun gue (Loh kok malah curhat, abaikan). Jadi biasanya perayaan hari guru ini pun lewat gitu aja di mata gue. Terlebih kan biasanya cuma gitu-gitu doang, apel, lomba, fashion show, godain adek kelas, makan, capek, pulang. Terus aja siklusnya muter seperti itu. Sehingga kadang-kadang pun kalo gue hadir, ya cuma buat setor muka sebelum kemudian cabut ke perpus untuk tidur di spot favorit gue.

Terus kenapa gue bikin tulisan respons tentang orang-orang yang muji, cerca, bertanya, dan meminta menghapuskan hari guru ini? Alasannya sederhana sebetulnya kenapa ada hari beginian. Selama ini kan kalo mengacu pada aturan sesungguhnya, guru itu benar-benar pahlawan tanpa tanda jasa (well, tanda jasa resminya sih kagak ada, tapi kalo yang mahal-mahal dari orang tua murid sih gue jamin banyak) jadi perayaan kecil-kecilan disekolah itu tujuannya adalah untuk membuat kita semua, guru juga lebih khususnya bisa menikmati keadaan yang ada, melupakan beban sejenak untuk ngisi poin-poin nilai lo yang di kurtilas banyaknya ga ketulungan itu (Iya gue tau sistem penilaiannya, cara ngisinya juga karena sempet bantuin guru gue buat mindahin nilai-nilai ke kolom-kolom penilaian sambil nerjemahinnya).

Jadi kenapa kalian harus mencerca, atau bahkan meminta dihapuskan perayaan hari guru itu? Buat kalian yang nyerca-nyerca guru karena nganggep guru itu bisanya cuma ngasih tugas yang susah, banyak, ribet, mana garis mati (tolong dibaca deadline ya) yang dikasih mepet lagi. Lo juga harus tau, bahwa guru lo yang ngasih tugas itu juga harus botak buat baca tulisan lo yang kadang udah kayak bubur diaduk, susah dibaca dan menjijikkan karena penuh dengan coretan tip-ex dan tinta pulpen yang ada dimana-mana. Stress kan pasti. Kalo ga percaya lo pinjem tulisan temen lo yang tulisannya paling kayak mie ayam keramaan direndem, terus silakan periksa. Kalo ga pusing dan nyerah meriksanya, gue akan kasih lo bonus. PM aja, pasti akan gue kasih. Belom mindahin nilai kalian yang kalo ditulis di kertas itu satu, tapi harus dipecah jadi per poin dan penilaiannya harus berimbang. Gabisa satu nilai, yang dipecah jadi 5 poin diisi 8 semua. Ketauan banget boongnya.

Buat kalian yang muji, mungkin kalian sudah tau esensi dari adanya perayaan kecil-kecilan ga guna yang kadang malah bikin lo harus ribet dengan fashion show (kalo disekolah gue sih begitu, soalnya kadang digabung sama hari ulang tahun sekolah) dan harus keluar duit lagi karena harus nongkrongin salon dari pagi. Gue harap kalian tetap mau, seenggak-enggaknya buat menghibur guru-guru dan menghibur teman-teman lo. Mungkin aja suatu saat kalian bakat jadi entertainer, dan bisa terkenal karena latihan kalian meng-entertain teman kalian mulai hari ini.

Buat yang memertanyakan, teman-temanku tercinta (sebetulnya ga cinta sih, biar template aja) ya gapapalah menghibur guru lo sehari sama setahun dan membuat lo ribet. Toh juga cuma setahun sekali, anggep aja hiburan juga buat lo. Soalnya kan sisa tahunnya, kalian berdua (guru dan murid maksud gue) akan sama-sama dikejar-kejar tugas. Yang murid dikejar-kejar tugas dari guru, yang guru dikejar-kejar tugas buat cepetan ngisi form penilaian dan submit ke sistem.

Nah, kalo ada yang nanya kenapa gue nulis tulisan respons begini. Jawabannya karena gue juga ingin berpartisipasi merayakan hari guru nasional yang jatuh hari ini. Karena sampai saat ini gue belum pernah mendengar hari dosen nasional, makanya gue juga ingin berpartisipasi dengan event ini, sambil berharap kualitas pendidikan di Indonesia memang benar-benar akan bergerak menuju perubahan, bukan hanya diam dan jadi kelinci percobaan. :)

No comments:

Post a Comment