Sunday, October 18, 2015

Keping Memori #1: Cerita Aja Deh

Awalnya gue mau bikin fanfict disini, tapi kok rasa-rasanya jadi receh banget kalo misalnya gue nulis sesuatu hanya buat kejar kesenangan sesaat dan waro-an yang ujung-ujungnya malah bikin ketawa-ketiwi malu sambil pengen delete-in post tapi udah terlanjur. Tadinya juga mau ngasih pengumuman kalo novel gue yang dulu-dulu gue ceritain udah kelar. Tapi dengan alasan yang sama, akhirnya gue gajadi nulis itu juga. Jadilah gue akan bercerita-cerita ga jelas dengan kalian semua.
Gue ga tau sebetulnya mau cerita mulai darimana. Tapi mungkin titik yang harus dijadiin pegangan adalah saat gue selesai menulis novel. Memutuskan untuk mematikan moment yang rasa-rasanya udah jadi bagian dari gue selama 6 atau 7 (saking lamanya jadi lupa) bulan. Interaksi dengan beberapa teman buat ngumpulin ide, sekedar meminta mereka untuk membaca dan ngasih komentar, atau bahkan meminta mereka mengacak-acak novel gue yang gue berikan dalam format.docx agar mereka leluasa ngehajar novel gue.

Beberapa interaksi berhasil, temen-temen yang gue rasa punya minat baca fiksi yang lumayan gue sebarin hasil ulikan gue. Minta komentar mereka, ada beberapa komentar yang bilang lumayan, ngawang-ngawang, dan ga nyentuh sama pembacanya. Beberapa lainnya gagal, salah satu orang yang bisa dibilang punya andil gede banget dalam penulisan novel ini malah narik tangan dan ga mau ngomentarin bagaimana ceritanya dulu waktu nulis cerpen kolaborasi sama gue berkembang jadi sesuatu yang kata dia beda banget.

Emang disitu, gue cuma mengambil satu sisi, kehidupan sebagai anak asrama. Toh ga beda-beda jauh banget sama kehidupan yang gue sama dia jalanin sebagai mahasiswa. Ngg.... dia ngga sih. Dia punya banyak pacar temen dan tinggal sama orang tuanya disalah satu perumahan deket kampus. Kejar-kejaran sebagai anak organisasi aktif dan sisi romantisme yang gue angkat mungkin agak aneh. Kebanyakan akan bilang anak organisasi pasti cupu, ga keren, anak peringkat satu yang kerjaannya duduk di kursi OSIS sambil suruh kanan kiri.

Cukup cerita tentang novel yang ketika selesai rasanya kayak abis diputusin pacar (bolong gitu hati gue selama 5 hari ini). Gue akan move dengan kehidupan gue ketika ada liburan yang bisa gue ambil. Setelah selama ini tidak sempat mampir ke rumah kedua, akhirnya gue bisa demachi nonton mereka di rumah secara menyenangkan. Kayak jadi reuni kecil yang menyenangkan saat gue bisa kembali, mengenali lagi atmosfer yang seru, bernafas, dan memandang dalam jarak yang cukup dekat.
*BRB setel Hari Pertama lagi.

Gue datang kesitu dengan perasaan bete plus campur aduk karena ketika gue bisa ke jakarta mepet banget sama gue yang mau uts. Datang, nuker tiket dan ngantri judi bingo pun dengan muka ditekuk-tekuk kayak kanebo kering (maafkeun kalo garing) karena mikir UTS dan gimana nilai awal gue sebagai mahasiswa dipertaruhin.

Ketika shownya baru mulai, gue masih tetep aja nekuk-nekuk muka dan nyoba untuk seenggak-enggaknya netralin perasaan dan nikmatin shownya secara jernih. Kan sayang kalo udah bayar seratus ribu dan bayar 3,5 ribu buat naik trans tapi ga bisa nikmatin apa yang dedek-dedek emesh entertainer ini coba kasih ke gue. Eh, ditengah show malah gue dapet berbagai hal yang ngebikin gue kok rasanya jadi receh banget.

Ketika gue menulis ini ke kalian pun gue masih ngerasa receh, tapi gimana ya, kalo ga ditulis dan dipendem malah bikin gue uring-uringan. Toh kalian gue rasa juga belom bisa nebak sebenernya gue nonton siapa. Sebelum gue kelarin tulisan yang sebetulnya gatau nyampah atau ngga ini, secara khusus sebagai writer gue pengen memberikan quote dari novel gue yang baru fresh from the oven.


Dunia itu penuh kejutan, bahkan di cerita-cerita terbaiknya.... -Prologue "Lalu Apa?"

No comments:

Post a Comment