Friday, September 11, 2015

Personal Opinion #3: Tentang Novel

Seperti biasa, gue akan tempatkan disclaimer gue disini. Tulisan ini bukan tutorial cara nulis novel. Tapi lebih ke arah apa yang gue dapatkan selama gue nulis novel dan kenapa sih banyak orang terobsesi sampe pengen banget nulis novel. Gue akan berusaha untuk membuat tulisannnya ringkas dan dapat dinikmati oleh kalian semua. Terakhir, seperti biasa. Selamat Menikmati
Gue mau mulai tulisan ini dengan gimana sih caranya bisa dapet inspirasi nulis novel. Tapi sebelumnya, gue akan jelasin sedikit dulu tentang proyek novel gue yang masih berjalan ini. Awalnya, gue pengen bikin novel gue dengan tipikal-tipikal yang biasa ditulis sama Winna Effendi di novel-novel dia. Tapi dengan penyesuaian dalam bentuk jurnal atau diary. Sayangnya, karena prinsip cerita berdiary adalah menceritakan rangkaian moment, gue masih belom nemu cara yang pas buat bercerita pake wadah itu. Akhirnya proyek itu gue tinggalkan dan gue mulai proyek baru yang gue niatin sebagai prekuel dari cerita yang pertama.

Nah kalo lo nanya gimana caranya dapet inspirasi. Jujur, inspirasi tuh ada dimana aja, bisa lo dapetin ketika lo lagi makan, lagi bengong, bahkan pas lagi mandi. Yang jadi pertanyaannya, sebetulnya ketika kita dapet ilham itu, apa yang lo lakuin. Bengongkah, berusaha memancingnya supaya muncul lebih banyak lagi, atau langsung lo tuangin dengan cara apapun.

Kalo gue sih biasanya akan gue pancing-pancing sampe keluar banyak, tapi masalahnya adalah lo akan lupa dengan initial idea lo. Atau simpelnya, lo lupa jalan pulang. Dan meskipun preferensi balik ke teman-teman semua, gue biasanya lebih suka dengan jalan lo tuangin aja.... Entah ngoceh-ngoceh terus direkam pake hp, atau lo baret2in tangan lo biar ga lupa. Oke abaikan. 

Terus, gimana cara ngembangin cerita yang biasanya jadi masalah awal teman-teman yang mau nulis novel. Gue tau banyak diantara kita yang gagal karena gabisa ngembangin cerita dan tau tempat mana aja yang mesti di cut. Gue juga dulu begitu, proyek novel yang gue garap ini asal muasalnya dari cerpen kolaborasi yang gue tulis sama temen kecil gue (itu lho, yang gue ceritain di dua post sebelumnya). Tapi kemudian gue mandek ketika harus ngembangin cerita itu jadi sebuah jalinan yang enak dibaca.... Sebelumnya, gue bikin empat percobaan cerita, semuanya mandek sampe bab ke 4 dan gue benar-benar ga ada ide lagi buat ngembangin ceritanya.

So, emang iya ngembangin cerita itu kritikal banget, tapi kalo misalnya lo emang ngerasa cerita lo bagus dan nyambung sama mana aja, ide ngembangin cerita itu bisa kok lo comot dari tempat manapun yang lo pilih. Seperti biasanya teman gue si Dan selalu dengan santai ngasih quote

Mengarang itu bukan suatu penulisan cerita utuh yang mulai dari 0. Tapi cuma menempatkan cuplikan-cuplikan cerita dalam satu frame yang utuh, dan membuat jembatannya sehingga enak dibaca.

 Nah ketika lo udah bisa ngembangin cerita. Masalah yang biasanya muncul kemudian adalah cara mengakhiri cerita. Baik sad ending ataupun happy ending, tetep aja akan lo muncul rasa sayang karena lo mau matiin cerita lo. (Itu istilah gue buat bilang menyelesaikan cerita) Nah problemnya, gimana caranya rasa sayang ini ditempatkan di tempat yang semestinya dan lo bisa ngakhirinya dengan nyaman. Dan ini juga yang pengen gue tanya ke lo-lo pada. Gimana caranya?

Untuk masalah yang biasanya muncul pas cerita udah kelar gausah dibahas lah ya. Sekarang banyak kok penerbit yang nerima kiriman naskah. Jadi tinggal keberanian lo untuk mengirimkannya, dan berharap akan diterbitkan.

Yang terakhir, tolong comment ya. Gimana sih caranya lo bisa mengakhiri cerita dengan baik, tapi juga tanpa harus ngejerit-jerit (oke itu lebay) karena lo sayang tokohnya? Di comment ya

No comments:

Post a Comment