Saturday, September 5, 2015

Personal Opinion #2: Bantu-Bantu Buat Lo yang Pengen Bisa Ngarang

Disclaimer: Gue tidak berusaha menggurui, setidaknya dalam niatan gue tidak ada menggurui. Gue cuma pengen berbagi tips, apa sih yang seharusnya kita bisa lakukan kalau mau mulai menulis. Well, karena gue juga penulis pemula gue akan usahakan ini terlihat singkat dan bisa dimengerti. Anyway, seperti yang para user kaskus selalu sampaikan. Budayakan comment dan meninggalkan jejak, tapi yang bermutu. 
Gue mengawali nulis dari kecil. Awalnya dari cerpen, terus beranjak ke artikel. Beberapa short novel sampai akhirnya ke proyek-proyek kolaborasi sama seseorang yang... ah sudahlah. Dari situ gue sadar, betapa benernya kata-kata orang-orang yang udah senior. "gaung tulisan itu selalu lebih lama dibanding letusan senjata." Atau yang ini, " Menulislah, karena dengan menulis kau akan terus diingat oleh sejarah." Keduanya gue rubah sedikit, karena gue juga lupa redaksi persisnya gimana.

Anyway, gue mau ngebahas gimana sih caranya kalian bisa lancar nulis. Atau kalau yang baru banget nih, tapi pengen banget bisa jadi penulis terkenal macam (sorry kalau gue nyebut nama penulis metropop, setengah stensilan, etc) Orizuka, Christian Simamora, Ilana Tan, Winna Efendi dan lain-lain, buat mulai tulisannya.

Ini cuma share pengalaman pribadi ya, tapi menurut gue seenggaknya ada dua cara atau dua tahapan gimana kalian bisa lancar nulis.

Yang pertama itu banyak referensi. Seriously, lo butuh banget referensi. Bahkan nulis novel pun lo butuh riset yang ngedalam. Sama kayak gue, saat ini gue punya project buat nyeritain anak SMA yang boarding school. Dan gue wawancara sama temen gue yang sekarang sekolah di boarding school. Ga cuma dari wawancara aja, baca buku, denger lagu, nonton tv, anything yang meskipun keliatan remeh-temeh, tapi sebetulnya bisa banget buat nambah pengetahuan lo. Siapa tau ketika lo baca buku, majalah, nonton tv, denger lagu. Lo bisa ketemu ide buat mulai sebuah penulisan. Atau ketika lo lagi ketemu writer block, lo bisa ketemu ide buat ngelanjutin tulisan lo.

Referensi ini juga penting, paling ga buat bikin tulisan lo ga keliatan banget ngawang-ngawangnya. Namanya fiksi, pasti kan kita ngarang. Mengenai suatu tempat, seorang manusia yang kita bikinin jalan ceritanya, jalan hidupnya, singkatnya lo sedang bermain jadi Tuhan. Nah dengan referensi ini, seenggaknya kita bisa lah ngebumiin tulisan lo, dan pembaca tuh bisa ngerasa kalo emang tulisannya tuh aktual. Bukan cuma hasil pikiran otak, karena kebanyakan otak sekarang itu kalau ngayal suka ketinggian, suka ditaruh di menara gading -kalau istilahnya mahasiswa.

Yang kedua, ini penting banget yaitu banyakin latihan nulis. Lo punya ide, lo udah riset, dan lo punya segudang data buat dituangin dalam bentuk tulisan, tapi kalo lo ga mulai-mulai nulis ya semuanya tinggal jadi harapan aja. Tinggal jadi angan-angan kosong. Ga usah takut tulisan lo jelek, semua orang, dalam setiap tulisan pertamanya pasti akan ngerasa tulisannya jelek. Penulis-penulis terkenal aja, kalo mereka ngeliat lagi tulisan mereka pasti selalu ga puas dan ngerasa ada yang seharusnya jalan ceritanya berubah. Yang penting lo punya kemauan dulu dah buat nulis.

Saran gue adalah mulai dari tulisan yang remeh-temeh dulu. Keep journal, atau bahkan kalo suka coret-coret ya silakan aja. Terus kemudian ningkat, mulai bikin karangan satu halaman, dua halaman, terus sampe paling ga lima halaman. Jangan lo baca, minta temen lo, nyokap atau siapapun yang bisa kritis dan objektif sama tulisan lo untuk nilai. Terus coba lagi, terus latihan. Seenggaknya dengan latihan, gue rasa kemungkinan lo bertemu dengan writerblock akan sangat-sangat sedikit.

Gue rasa itu aja dari gue. Yang pasti, nulis itu gampang. Asal mau usaha dikit, mau keringetan dikit. So, selamat mencoba.

No comments:

Post a Comment