Wednesday, August 5, 2015

Personal Opinion #1: Pandangan Gue Sebagai Pribadi Terhadap Ocehan Mengenai MOS/OSPEK

Dear Teman-Teman yang sedang melaksanakan MOS/OSPEK dan semacamnya,

Gue disini ga akan menulis sebagai kakak kelas ataupun junior yang menolak ataupun mendukung MOS.

Gue akan hadir disini sebagai teman kalian, yang pernah ngerasain di MOS dan akan ngerasain di OSPEK.

Akhir-akhir ini, bahkan sampai gue merevisi tulisan ini (Tulisannya masih dalam draft, jadi kalian juga ga tau udah berapa lama gue revisi tulisan ini biar pas), banyak banget berseliweran kabar tentang OSPEK keras dan anti MOS ataupun OSPEK. Gue ga akan bahas mereka, karena gue tau mereka punya dasar argumen yang lumayan bagus untuk mertahanin keinginannya.

Yang ingin gue bahas adalah, gimana sih perasaan adik kelas yang akan di-MOS dan sebetulnya apa sih yang ada di otak kakak kelas yang nge-MOS ataupun ng-OSPEK.
Mungkin gue akan mulai dari sisi adek kelas dulu. Buat yang senior, kita tau sama tau ajalah kalo lo juga pernah ngerasainkan jadi mereka. Disuruh aneh-aneh, disuruh beli makanan remeh yang namanya diganti-ganti, dan bikin kita jumpalitan buat nyarinya. Atau disuruh bawa makanan yang sebetulnya bakal habis jadi sajen kakak kelas, dan tetep aja kakak kelasnya galak. (Maap ya jadi curcol bentar)

Tapi temen-temen adek kelas, percaya deh maksud kita tuh baik. Bukan bermaksud ngebela senior lo, tapi sebetulnya di otak kita tuh ga ada sama sekali pikiran kalo kita pengen ngecelakain lo. Kita cuma pengen lo tau kalo sebetulnya bakal ada tugas yang bakal lebih berat daripada tugas MOS. Bakal ada tugas remeh yang nantinya bikin lo jumpalitan buat ngerjainnya.

Maafkeunlah kalo misalnya kita membuat malu lo. Tapi sumpah mati, gue sebagai bagian dari yang pernah ngerasain jadi senior, ga ada pikiran buat bikin lo malu ataupun niat sampe ngecelakain lo (Ini opini pribadi ya, gatau deh kalo senior yang lain).

Yang ada di otak kakak kelas lo ini cuma pengen bikin lo survive di dunia baru lo. Maafkeun kalo kami jadi keras dan selalu narik urat, tapi buktinya setelah ini kelar, lo bisa ngobrol sama kita-kita lagi dengan santai kan (dalam kasus gue yang ga mau dipanggil kak malah lebih enak).

 Dan buat temen-temen yang udah dewasa, yang sekarang juga bagian dari senior. Kita tau sama tau lah kalo meskipun lo pengen ngebantu adek kelas lo survive (ataupun berbagai ucapan mulia lo untuk tujuan OSPEK dan MOS), di otak lo juga ada bagian kan pengen ngerasain apa sih rasanya bisa ngejailin adek kelas, ngeceng angkatan bawah yang cantik/ ganteng, atau bisa petantang petenteng tanpa perlu takut digampar guru BP.

Tapi banyak nih yang lo pada lupa. Adek kelas ini hidup di zaman yang perubahannya cepet banget. Jangankan setahun, hitungan bulan aja pasti ada yang selalu berubah. Nah gue hadir disini buat bantu kalian ngingetin sebagai senior. Ga perlulah untuk sampe segitunya ngebela OSPEK dan MOS.

Gue tau banget OSPEK dan MOS emang diperluin. Tapi sebetulnya itu cangkang kan? Yang pengen kita bentuk sebagai senior kan adek kelas yang lebih pinter dari kita, adek kelas yang bakal ngegantiin kita untuk megang organisasi di sekolah, adek kelas yang punya kapasitas jadi pimpinan. Ga cuma jadi orang yang mental kedelai dan AKS (asal kakak senang).

Jadi buat lo-lo pada yang masih petantang-petenteng dan koar-koar pake bahasa kaum primitif di social media cuma buat ngebela MOS yang mesti, kudu, wajib sama dengan tahun lo. Mending lo masukkin diri lo ke penjara sebelum dituntut pencemaran nama baik atau dituntut pake UU ITE.

Kalo misalnya lo mau tetep ada OSPEK dan MOS, ya ganti lah kontennya. Ganti jadi lebih bermakna. Kalo lo mau OSPEK dan MOS lo dikenang adek kelas, bikin lah suasananya jadi fun tapi mendidik, bukan suasana yang nyeremin. Kita gamau kan lingkaran setan yang sama bakal keulang, dan malah bikin nationstate ini makin parah.

Temen-temen, baik adek kelas ataupun senior. Gue memohon kepada lo dengan segala kerendahan hati, ayolah untuk saling ngurangin ego, dan bicarain semua baik-baik biar kejadian yang gue denger akhir-akhir ini ga berulang. Dan kalian ga perlu pake bahasa kaum primitif cuma buat ngekspresiin diri kalian yang baru "beranjak" gede ini.

No comments:

Post a Comment